Jumat, 31 Oktober 2014

Ajib Tuh Nenek

Lama banget ga apdet blog. Sibuk bingits juga enggak tapi yg namanya mau ngeblog emang bener2 harus nyiptain waktu khusus. Heheww

Nah berhubung gue punya sesuatu yang dipost, jadi mau gue ceritain nih dimarih.

Kejadian bermula .... Caeilaah resmi amat. Waktu itu gue mau pulang. Dan ketika gue duduk manis di angkot dengan aura terurai chantyyiiik chantyiiik chantyiik cantiiik, gue ngeliat seorang nenek gahol duduk depan gue di angkot yang sama. Kegaholannya ngalahin Nicky Minaj yang musti operasi sana sini biar ekseys. Nenek ini mah ga usah operasi buat menarik perhatian gue sebagai pengguna angkot yang sama. Langsung dong gue tetiba jadi paparazzi dadakan motoin doi diam-diam. Nenek ini, pake kerudung. Bajunya panjang muslimah sekali. Subhanalloh yah sesuatu. Eits tapiiiih, doi pake rok mini.

Aaaarrrghhhhh......

Ketika gue liat itu, huanjaaaaasssss. Whaddafaka on your mind, grandma? Mau tampil muslimah sekaligus seksi dalam waktu yang bersamaan.
Syummmmpeee itu greget bangeeet.

Yang terlintas di pikiran gue saat itu adalah "ni nenek nenek ngapain sih tampil gitu. Maksud diaa apa coba. Apa karna waktu itu musim kering ga ada air, jadi rok panjang/celana panjang doi abis semua belum kecuci? Apa anak2nya ngebiarin aja pas ngeliat doi keluar rumah pake baju gitu? Apa dia punya sesuatu/maksud lain dengan penampilan kayak gitu?"

Hhhhh. Entahlah. Gue kan cuma bisa ngeliat dari luar. Cuma bisa meraba-raba tanpa tau aslinya gimana. Dan gue cuma kayak orang Indonesia pada umumnya yang hanya bisa KOMENTARRR....

Well, semoga doi segera dapet hidayah yee. Semoga segera dapet pencerahan kalo berpakaian kayak gitu ga sesuai syariat ya neeek. Walopun gaya baju nenek itu bisa ngalahin fenomena jilboobs. Tapi ya kurang pas ajah gittuuh. Dan buat pembaca, jangan dicontoh yaaah.

Nek, lo heits bingitz asleeeii.

Kamis, 13 Desember 2012

Rapat Kerja Perdana PPM Baitul Hikmah di Kebun Raya Bogor

Assalamu'alaikum yah teman2. Gimanah kabarnyah? Baik-baik sajah kan? Alhamdulillah yah deh kalo gituh. *mendadak jadi alim dan lembut dari yang biasanya nyablak dan grusak grusuk*.



Pengen ceritain nih tentang Rapat Kerja Perdana PPM Baitul Hikmah di Kebun Raya Bogor Sabtu 16 Juni 2012. Udah lama sih ya. Tapi baru sempet dipublish.


Logo PPM Baitul Hikmah


Jadi di era kepemimpinan mas Kapten Al-Pauji, anggota PPM Baitul Hikmah dibagi dalam beberapa departemen, yang mana masing-masing departemen memiliki tanggung jawab dalam bidangnya untuk memajukan kualitas, kebersamaan serta kesejahteraan PPM Baitul Hikmah.


Ada departemen Lingkungan dan Humas (LH) yang diketuai oleh Muhammad Firdaus yang bertanggung jawab mengenai masalah kebersihan PPM dan hubungan ke luar PPM. Departemen Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (PSDM) yang menangani masalah peningkatan kualitas sumber daya manusia anggota PPM. Departemen Pendidikan yang dibentuk untuk menangani masalah pendidikan anak di sekitar lingkungan PPM. Departemen Dakwah yang menangani masalah pengajian harian, asrama 2 mingguan qur'an dan hadist serta jadwal nasehat bergilir.


Perjalanan dimulai dariiiiii .... Yak! Ya depan PPM lah. Sebelumnya kita berdo'a supaya hari ini diberi kelancaran dan tidak ada kendala apapun dalam perjalanan berangkat maupun pulang, juga ketika pelaksanaan raker. Molor banget dari rencana sebelumnya yang katanya jam 8 udah berangkat. Tapi anak-anak pada baru mandi jam 8 -_-.



Foto dulu di depan PPM. Abis berdo'a biar dikasih kelancaran.


Bahkan saat menunggu metro mini 49 jurusan Manggarai - Kampung Melayu pun kita sempatkan diri untuk berfoto.

Foto dulu di depan rumah. Rumah orang :D

Pada pukul 09.00 pagi kita menuju stasiun Manggarai guna menuju Kebun Raya Bogor dengan menggunakan Commuter Line. Ternyata harga tiket CL ke stasiun Bogor adalah Rp. 7.000,-. Bahkan ketika sampai stasiun pun, saya berfoto. Bahkan ketika menunggu kereta pun, kami berfoto.


Kereta apa yah yang tepat menuju ke hatinya? :3


Kenapa si musti photo anywhere photo anytime


Bahkan dalam kereta pun berfoto. Bersih yah keretanya. Nyaman. Dingin lagi pake Aseh. Keliatan banget pada kesenengan naek Commuter Line. Pada norak-norak. Baru pertama kali naek kereta ya mas-mas, mbak-mbak *ngaca ke diri sendiri :D*.


Seneng banget si naek kereta. Biasa juga naek bajaj BBG.

Heh! Biasa. Mukanya biasa ajah!

Oh ya. Sambil menunggu teman yang lain berkumpul, jadi kita mandeg dulu di halte UI. Putu-putu lagih. Bodo amat da ah. Diliatin orang sak setasiyun akakka :D.

Apa banget lo semua deh ....

Calon ratu para bidadari surga :3

Kece kece baday khan anak-anak PPM BH 

Bahkan saat nunggu angkot menuju KRB keluar dari stasiun Bogor pun kita berfoto lagi.

Eh syumpedehloo ni gayanya ga nguatin!

Begitu sampai di Kebun Raya Bogor, kita pun seneng luar biasa dan bahkan berfoto ria di depan landmark KRB, di dekat loket, di tangga, di jalanan. Narsis banget deh. Pada baru pernah ke Kebun Raya Bogor apa yak *ngomong ke diri sendiri lageh*


#eaaa Kebun Raya Bogor ciyee ciyee ulalaaa ~

Kece baday chanteeek abees

Heeeey! Di tangga loh ini. Di tangga.

Ini putu setengah nanggung, pasang kuda-kuda. Kayak mau ASAD ato lari jarak jauh gitchuh

Ada cerita lucu di sini. Si Adit. Doi kan minta poto ama bule. Pas mau disamperin bule nya malah ngeloyor pergi. Mungkin dia ga tahan liat Adit yang penampilannya kaya gembel *maap yak mas Adit*. Dann dia manggil bule nya kayak mau ngempanin ayam. "Miss miss rrrrrr sini sini" -_____-


Kemudian kita pun menuju ke lokasi dimana kita mau ber-raker ria. Tempatnya kayak pondokkan gitu. Adem tapi banyak semut. Banyak sampah jugak. Sayang banget tempat seindah ini kotor oleh ulah tangan pengunjungnya sendiri.


Ada banyak hal yang dibahas dalam raker ini. Antara lain presentasi dari masing-masing departemen, yang perlu digodok dengan matang supaya rencana program kerja selama setahun dapat terlaksana dengan baik.


Lagi pada ngapain bang rame-rame gitu? Nungguin tukang kopi yak

Sebenernya mereka kece baday. Sayang putunya gelap sik

#eaaa si ketu Kapten Al-Pauji lagi ngebuka raker

Muka-muka mereka di kala gelap

Ini baru cerah. Yaeyalah. Pan ada gueh B-)

Adit, Herdi, biasa aja deeeh gayanye.

Mas Daus yang kece baday dengan proker nya.

Pak Guru, Ayah, tempat curhat anak-anak PPM, Pak Dedi Uzka sedang memberikan motivasi untuk kita semua. Jauh-jauh beliau dateng loh demi nemenin kita. Dadddyyyyyyyyy!!!
Begitulah. Akhirnya tersusun juga keanggotaan dan program kerja dari PPM Baitul Hikmah selama setahun lamanya. Adapun lampiran dari program kerja dan keanggotaan tersebut belum bisa diunduh yah.

Sudah ya selesai acara rakernya. Tinggal putu penutupan. Tetep begaya dan pasang tampang kece.

Inilah kami PPM Baitul Hikmah. Salam kenaaal :D


Tiba waktunya buat sholat. Kita pun menuju masjid yang berada dalam kawasan KRB. Wuidiiih airnya dingin banget bruuur. Manchaap banget yang biasa di Jakarta hawanya panas cuacanya panas hatinya panas #ekh, bisa ngadem bentar di KRB ini. Kayaknya tuh pikiran jadi tenang dan gak ada beban untuk sejenak.

Menuju mushollah. Panas-panasan dulu di bentangan rumput hijau KRB.

Udah sore nih. Waktunya buat pulang. Poto-poto dulu lah sebelumnya dong yah. Good bye KRB. You gave a very sweet memories to us *peyuk hangat mesra kecyup bacah*.

Sempetin putu sama Abu dulu sebelom pulang.

Ciyeeeee anak-anak PPM BH

Weitszt, Jangan pulang dulu ternyata. Kita diundang untuk dateng ke rumah Pipit (salah satu anak PPM yang rumahnya di Bogor) untuk dijamu di sana. Whoaaah kapan lageh! Ada makan gratis, perbaikan gizi. Langsung saja sikat. Tapi perjalanan ke rumah Pipit amat sangat tak teridentifikasi kalo dari KRB. Ngeboalng menjalar kian kemari. Dan anehnya lagi si Pipit juga bingung, apalagi kita! Makin kayak orang linglung tak tahu arah dan kemana tujuannya. Sampe akhirnya bertemulah kita dengan sebuah "angkot pencerahan" yang membuat kita sampai ke tujuan. Asal tau aja di angkot pada berisiknya Subhanalloh. Ada yang ngajak ngobrol ibu-ibu abis pulang dari pasar. Ada yang ngedeketin ABG (baca: ini bener2 ABG bau kencur aseli Bogor yang kinyis-kinyis), dimodusin ditanyain akun twitternya dan minta di polbek. "Folback eaaah Qaqaaaak".


Jalan menuju tempat Pipit agak jauh ya. Agak mblusuk gituh. Tapi syukurlah untunglah sudah sampai dengan selamat sentausa di rumah beliau Mamahnya Pipit. Kita makan semua yang ada. Ampe hampir tak tersisa sih. Emang bener dah! Malu-maluin bungut. Tapi gapapa yang penting lega! Masuklah waktu sholat dan kita pun melaksanakan kewajiban sholat Maghrib dan Isya', Dan setelah selesai sholat, ternyata ada pertandingan final bulutangkis. Waktu itu Lilyana Natsir-Tontowi lawan sapa gituh. Langsung deh kita tereak-tereak mendukung mereka dengan sepenuh suka cita dan brutal. Ganggu tetangga ahahha. Gapapa dah yang penting menang dan seru. Banzai!!!

Setelah itu kita pulang menuju PPM sekitar pukul 19.30. Melalui stasiun Cilebut kita bertolak menuju stasiun Manggarai. Dan lagi-lagi bahkan di kereta kita sempatkan putu-putu. Sepi sekali looh. Berasa kereta sendiri #yasik.

Jangan liat kaca di belakang anda xi xi xiii

Yak! That's a wrap. Itulah cerita pengalaman kami PPM BH dalam melaksanakan raker di KRB. What's yours?


P.S: Berikut saya sediakan slide show photo dalam format video. Boleh bungut dilihat :D. Alhamdulillahi jaza kumullouhu khoiro guys sudah menyempatkan baca tulisan sayah :). Enjoy! Wa'alaikumussalam warohmatullouhi wabarokatuh



Kamis, 08 November 2012

Ti Ti eM (TTM) - Te Te eM - Tau Tau Menikah

Apa yang terlintas di fikiran kalian ketika pertama mendengar kata "TTM"? Temen Tapi Maksa kah? Toilet Tapi Menjongkok *maksudnyah*? Atau kalo kata Raditya Dika "Temen Tapi Morotin". Jadi kayak semacam dukun sunat kali ya. Kalo ketemu orang bawaannya gatel aja pengen mlorotin itu celana.

Ciyeeee romantis ciyeee


Kalo saya sih, pertama denger kata TTM yang terlintas di pikiran adalah sebuah lagu yang dinyanyiin sama 2 orang cewe cantik sexy bin kece yang di setiap akhir liriknya pasti muncul "Ahh Ahh Ahh." Tau kan lagu ituh???

"Aku punya temaaan Ahh Ahh Ahh"
"Teman sepermainaaan Ahh Ahh Ahh"
"Kemana ada dia selalu ada aku Ahh Ohh Ohh Yeah Ohh Yes Oh No" (eh kenapa jadi jorok????)

Lagunya gitu terus ampe jaman Dajjal dateng nanti. Entah mungkin penyanyinya sebelum manggung harus makan mendoan sama cabe rawit yang banyak gitu kali ya biar selalu keluar bunyi "Ahh Ahh Ahh" tanda kepedesan itu. Yang jadi pertanyaan adalah kenapa harus mendoan? Entahlah. Tapi kan memang mendoan itu makanan yang paling enak dimakan dengan cabe rawit #kemudianpromosi.

Duo Ratu.
My favorite best duo singer ever ^^

Nah jadi ya TTM yang dimaksud disini adalah Teman Tapi Mesra. Fenomena yang marak merebak di kalangan anak muda yang nggak pengen punya status apapun sama lawan jenis (atau sejenisnya juga boleh), tapi tetep kepengen adanya suatu "percikan" atau semacam "kemesraan tak bernama". Bahasa kerennya sekarang tuh "HTS" atau Hubungan Tanpa Sinyal. Jadi hubungan semacam itu nggak bakal bisa berjalan kalo sinyalnya nggak ON. Penyebab sinyal nggak ON itu macem2. Ada karna HP nya berada di daerah terpencil, yang bahkan saking terpencilnya sampai amoeba aja nggak muat. Hal itu bikin sinyal nggak masuk. Atau ON yang lain itu kayak kita membutuhkan sesuatu yang bisa kita dapetin dari orang itu. Atau kalo pake bahasa Meganthropus Erectus, itu adalah "dimanfaatin".


HTS bisa terjadi ketika seseorang tidak ingin memiliki status, tapi ingin memiliki seseorang secara khusus. Hal ini bisa dikarenakan oleh satu belah pihak yang nggak mau ada hubungan apapun, atau dari kedua belah pihak yang memang sama-sama nggak menginginkan adanya suatu status yang resmi. Tapi mereka tetap membutuhkan seseorang, sebut saja "si korban HTS" ini, untuk menjadi teman, pelampiasan dan semacam dimanfaatkan keahliannnya, Maka daripada ada status "pacaran" yang ujung-ujungnya harus ada kata "putus". Biasanya setelah "putus", hubungan mereka yang sebelumnya baik, mesra penuh kasih, dari "sayang-sayangan" menjadi "anjing-anjingan", runyam, rusak, pecah berkeping berantakan penuh kata kasar. Nah setidaknya HTS meminimalisir kemungkinan terjadinya hal tersebut. (Yang setuju, nggak usah angkat tangan!)


Kalo pas seneng ya seneng.
Adalah suatu hal yang bodoh ketika kalian sudah menyatakan perasaan kalian sama seseorang. Gak diraguin lagi gimana deg-degannya dan keringetan waktu bilang hal itu, terus ternyata respon dari doi cuma "Oh ya udah terus gimana?". Gubrak koprol di tempat aja deh ya kalo kaya gitu. Dulu kalo ada orang nyatain perasaan itu cuma ada dua kemungkinan setelahnya. Kesatu, dia ditolak mentah-mentah. Kedua, dia diterima tapi pake syarat. Nah karena jaman sekarang merk Louis Vuitton udah ngemprak banyak di Pasar Rumput, jadi kemungkinannya ditambah satu lagi yaitu jadi TTM.

"Mmmm gue nggak bisa nerima lo jadi pacar gue. Gimana kalo kita TTM-an aja?" -ngomong dengan sok imut dan kamseuiyoeh.
"Huaaa iya deh oke nggak papaaa" - dengan tampang bego bingung gak tau mesti jawab apa.
"Yey asyiik. Halo TTM gue" -tampang datar tapi seneng dapet mangsa empuk gratisan yang dateng sendiri.
"Eh iya halo juga" -tetep begonya nggak ilang-ilang.


Cukuplah saja berteman denganku (paaa paaa)
Janganlah kau meminta lebih (paap pap paaap)
Lebih baik kita berteman
Kita berteman saja
Teman Tapi Mesra


Kalo emang dari kedua belah pihak yang menginginkan untuk ngelakuin TTM ini, sih jatuhnya enak. Ga ada rasa apapun, feel free to do, dan ga ada penyesalan. Nah kalo yang jadi korban TTM ini gimana? Dia udah tulus sayangnya sama orang itu, eh sama dia cuma dimanfaatin ato dijadiin pelampiasan. Si korban TTM ini mikirnya tuh, gak papa deh cuma jadi TTM doang. Seenggaknya gue bisa lebih deket sama dia, kali aja dia bisa suka sama gue. Padahal yang dia gak tau, orang itu cuma manfaatin doang dan sama skali nggak nganggep si korban TTM ini. Dianggep ding sedikit, setidaknya bisa dijadiin bahan percobaan ato sembari nunggu orang yang bener-bener dipenginin dateng. Daripada kosong.

Jalan bareng. Ngopi bareng.


Nah kalo tiba-tiba si TTMan lo ninggalin lo, jalan sama orang lain atau yang worst nya (*amit-amit*) dia TTM beneran alias Tau Tau Menikah, lo bisa berbuat. Masa lo mesti bilang, "Hey akooh kan TTM kamooh tauuuk". Bisa-bisa lo diungsepin ke jurang. Padahal setelah apa yang "lo fikir" menyenangkan ketika bareng dia. Ternyata cuma dianggep sampah doangan.

"Kok gue ditinggal yah." - gayanya minta kejelasan, padahal udah tau kenyataannya setelah didiemin beberapa minggu.
"Hehe kan waktu itu belum sempet jadian" -sok cool, dan ya memang cool dan emang ini bukan masalah besar
"Oh iya yak hehehe" -pura-pura tegar padahal hatinya buram.

Wah kok lebih banyak ruginya jadi TTM ato menjalin TTM. Ato yang lagi nge-trend sekarang ya kakak-ade'an. Nggak mau rugi banget yah. Ibarat nelayan yang lagi nebar jala buat dapet ikan sebanyak-banyaknya, burung merak yang pamer sayapnya yang indah buat dapet betina sekece-kecenya. Yah kalo saran saya, ya gak usahlah ada TTM, HTS ato macam apalah itu. Kalo suka bilang suka, kalo nggak suka bilang nggak suka. Jangan mau jadi TTM karna yang bakal rugi lo sendiri. Kalo emang dia beneran serius, minta keseriusan dia. Kalo dia selalu meleng setiap kali lo bahas masalah relationship, ya udah tinggalin aja. Masi banyak ikan segar di laut, masi banyak orang baik yang lebih pantas mendapatkanmu dan berjuang untukmu.

Pesen saya, give your love and heart to the one that could love you with all of his heart and his life.

Give your love to the right person and appropriate enough to be "the one and only"